Posts Tagged ‘Ruh’

Jasad, Ruh Dan Nyawa

Posted: 27 Juni 2010 in Renungan
Tag:, ,

Bissmillahirrohmanirrohim..

Jasad

Akhi / Ukhti sekalian..inilah suatu perkara yang sebahagian kamu selalu lalai daripadanya. Ya..alangkah elok rupamu ya akhi wa uhkti, akan tetapi ingatlah..yang wujud lagi tampak daripadamu itu hanyalah jasadmu sahaja. Sedang, kelak jika engkau mati..binasalah sekalian segala keelokan rupamu kala itu. Perihal bukti agar terlebih baik bagimu, maka hendaklah engkau gali kubur daripada si fulan itu. Adakah si fulan itu rupanya masih seelok yang engkau saksikan dahulu?? Sekali – kali tidak, bahkan yang engkau saksikan kala itu adalah tumpukan tulang – tulang yang mulai rapuh dan tiada wujud selayak manusia atau selain daripada itu.

Dan ketahuilah olehmu, bahwasanya daripada jasadmu dengan segala geranan perkara yang lahir dariapdannya itu adalah ayat – ayat ALLAH  jua. Bermula engkau dalam kandungan dan  engkau bayi, hingga bisa berdiri, lalu kemudian belajar berbicara, berjalan hingga remaja dan kemudian dewasa dan tua. Yang sedemikian itu adalah perihal jasadmu dengan perubahan yang bertahap – tahap yang ALLAH jadikan daripadamu sampai engkau mati kemudiannya. Sebelum hari berbangkit (kiamat) maka jasad itu menetap didunia.

Sedang wujud apa – apa yang berada daripada jasad (tangan, kaki, tubuh, kepala dan lain sebagainya) (duniawi) adalah hati, otak dan secara  medis engkau dapa melihat wujud daripada hati dan otak itu.

Ruh

Melalui jasad ALLAH titiskan ruh didalamnya, ia tiada tampak oleh mata akan tetapi bisa engkau rasakan. Karena ia adalah diri didalam dirimu, engkau tiada mengetahui sampai ALLAH memberitahukannya atas kamu. Maka, kiranya jika orang non muslim bertanya padamu perihal ALLAH. “mengapakah kalian menyembah yang tiada berwujud??. Katakanlah..”adakah engkau percaya dengan ruh daripada jasadmu?? Ia akan menjawab “ya..”, maka katakanlah lagi..”adakah engkau melihatnya??”, ia akan menjawab “tidak”, dan katakanlah “sesungguhnya kami mempercayai yang ada namun engkau mengira ia tiada, layaknya engkau yang mempercayai gerangan ruhmu, maka demikian pulalah perkaranya atas kami..ALLAH itu berada di langit dalam perbendahraan-Nya yang tersembunyi, sedang IaMaha Tinggi lagi Maha Halus dari atas apa – apa yang engkau sangka – sangkakan!!”.

Akhi – ukhti sekaliannya, inilah gerangan ruh sedang sebelum hari berbangkit (kiamat) kelak, jika seorang manusia itu mati maka ruhnya akan kembali kepada genggaman ALLAH Azza wa Jalla sedang jasadnya masih dihimpit bumi.

Sedang wujud daripada apa – apa pada ruhmu itu adalah ia seumpama kamu jua dan adalah isi daripada jasadmu, jika dalam jasad adanya adalah hati dan otak, maka dalam ruh adalah perasaan dan pikiran.

Nyawa

Hanya ALLAH yang mengetahui wujudnya, akan tetapi ialah yang mengikat antara jasad dan ruhmu hingga kemudian dikatakanlah engkau hidup sedang jika ia (nyawa) itu dilepas daripadamu, niscaya disebutlah ia mati.

Mukadimah

Akhi – ukhti sekaliannya, maka kenalilah dirimu niscaya engkau akan mengenali Tuhanmu. Pepatah tua berbunyi “awal mengenal suatu agama adalah mengenal Tuhan, Mengenal Tuhan adalah mengenal ALLAH, sedang mengenal ALLAH adalah mengenal diri”. Sesungguhnya Tuhan itu adalah tiada sedang yang ada hanyalah ALLAH semata, jika Engkau memikirkan??

Jika terdapat perkatan yang salah pada artikel ini, atas kamu sekalian  aku memohon maaf sedang kepada ALLAH aku memohon ampun.. Wallahu A’lam Bish Showab ^_^

Ditempatkannya Ruh

Posted: 26 Mei 2010 in Renungan
Tag:,

bu Bakar r.a telah ditanya tentang ke mana ruh pergi setelah ia keluar dari jasad, maka berkata Abu Bakar r.a : “Ruh itu menuju ke tujuh tempat” :-

·    Ruh para nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin.
·    Ruh para ulama menuju ke syurga Firdaus.
·    Ruh para mereka yang berbahagia menuju ke syurga Illiyyina.
·    Ruh para syuhadaa berterbangan seperti burung disyurga sekehendak mereka.
·    Ruh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
·    Ruh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.

·    Ruh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka disiksa beserta jasadnya sampai hari kiamat.

Telah bersabda Rasulullah S.A.W bahawa : “Tiga kelompok manusia yang akan berjabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya ialah” :-

·    Orang-orang yang mati syahid.
·    Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan.
·    Orang yang puasa hari Arafah.

https://tausyah.wordpress.com

Dalam sebuah hadith daripada Aisyah r.a katanya, “Aku sedang duduk bersila di dalam rumah. Tiba-tiba Rasulullah S.A.W datang dan masuk sambil memberi salam kepadaku. Aku segera bangun kerana menghormati dan memuliakannya sebagaimana kebiasaanku di waktu baginda masuk ke dalam rumah. Nabi S.A.W bersabda, “Duduklah di tempat duduk, tidak usahlah berdiri, wahai Ummul Mukminin.” Maka Rasulullah S.A.W duduk sambil meletakkan kepalanya di pangkuanku, lalu baginda berbaring dan tertidur.

Maka aku hilangkan uban pada janggutnya, dan aku dapat 19 rambut yang sudah putih. Maka terfikirlah dalam hatiku dan aku berkata, “Sesungguhnya baginda akan meninggalkan dunia ini sebelum aku sehingga tetaplah satu umat yang ditinggalkan olehnya nabinya.” Maka aku menangis sehingga mengalir air mataku jatuh menitis pada wajah baginda.
Baginda terbangun dari tidurnya seraya bertanya, “Apakah sebabnya sehingga engkau menangis wahai Ummul Mukminin?” Masa aku ceritakan kisah tadi kepadanya, lalu Rasulullah S.A.W bertanya, “Keadaan bagaimanakah yang hebat bagi mayat?” Kataku, “Tunjukkan wahai Rasulullah!”

Rasulullah S.A.W berkata, “Engkaulah katakan!,” Jawab Aisyah r.a : “Tidak ada keadaan lebih hebat bagi mayat ketika keluarnya mayat dari rumahnya di mana anak-anaknya sama-sama bersedih hati di belakangnya. Mereka sama-sama berkata, “Aduhai ayah, aduhai ibu! Ayahnya pula mengatakan: “Aduhai anak!”
Rasulullah S.A.W bertanya lagi: “Itu juga termasuk hebat. Maka, manakah lagi yang lebih hebat daripada itu?” Jawab Aisyah r.a : “Tidak ada hal yang lebih hebat daripada mayat ketika ia diletakkan ke dalam liang lahad dan ditimbuni tanah ke atasnya. Kaum kerabat semuanya kembali. Begitu pula dengan anak-anak dan para kekasihnya semuanya kembali, mereka menyerahkan kepada Allah berserta dengan segala amal perbuatannya.” Rasulullah S.A.W bertanya lagi, “Adakah lagi yang lebih hebat daripada itu?” Jawab Aisyah, “Hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih tahu.”

Maka bersabda Rasulullah S.A.W : “Wahai Aisyah, sesungguhnya sehebat-hebat keadaan mayat ialah ketika orang yang memandikan masuk ke rumahnya untuk emmandikannya. Maka keluarlah cincin di masa remaja dari jari-jarinya dan ia melepaskan pakaian pengantin dari badannya. Bagi para pemimpin dan fuqaha, sama melepaskan serban dari kepalanya untuk dimandikan.
Di kala itu rohnya memanggil, ketika ia melihat mayat dalam keadaan telanjang dengan suara yang seluruh makhluk mendengar kecuali jin dan manusia yang tidak mendengar. Maka berkata roh, “Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah, lepaskanlah pakaianku dengan perlahan-lahan sebab di saat ini aku berehat dari kesakitan sakaratul maut.” Dan apabila air disiram maka akan berkata mayat, “Wahai orang yang memandikan akan roh Allah, janganlah engkau menyiram air dalam keadaan yang panas dan janganlah pula dalam keadaan sejuk kerana tubuhku terbakar dari sebab lepasnya roh,” Dan jika merea memandikan, maka berkata roh: “Demi Allah, wahai orang yang memandikan, janganlah engkau gosok tubuhku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh.”

Apabila telah selesai dari dimandikan dan diletakkan pada kafan serta tempat kedua telapaknya sudah diikat, maka mayat memanggil, “Wahai orang yang memandikanku, janganlah engkau kuat-kuatkan dalam mengafani kepalaku sehingga aku dapat melihat wajah anak-anakku dan kaum keluargaku sebab ini adalah penglihatan terakhirku pada mereka. Adapun pada hari ini aku dipisahkan dari mereka dan aku tidakakan dapat berjumpa lagi sehingga hari kiamat.”
Apabila mayat dikeluarkan dari rumah, maka mayat akan menyeru, “Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda, maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim, janganlah menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari ini aku akan dikeluarkan dari rumahku dan meninggalkan segala yang kucintai dan aku tidak lagi akan kembali untuk selama-lamanya.”

Apabila mayat diletakkan ke dalam keranda, maka berkata lagi mayat, “Demi Allah, wahai jemaahku, janganlah kamu percepatkan aku sehingga aku mendengar suara ahliku, anak-anakku dan kaum keluargaku. Sesungguhnya hari ini ialah hari perpisahanku dengan mereka sehingga hari kiamat.”

https://tausyah.wordpress.com