Posts Tagged ‘Nyawa’

Jasad, Ruh Dan Nyawa

Posted: 27 Juni 2010 in Renungan
Tag:, ,

Bissmillahirrohmanirrohim..

Jasad

Akhi / Ukhti sekalian..inilah suatu perkara yang sebahagian kamu selalu lalai daripadanya. Ya..alangkah elok rupamu ya akhi wa uhkti, akan tetapi ingatlah..yang wujud lagi tampak daripadamu itu hanyalah jasadmu sahaja. Sedang, kelak jika engkau mati..binasalah sekalian segala keelokan rupamu kala itu. Perihal bukti agar terlebih baik bagimu, maka hendaklah engkau gali kubur daripada si fulan itu. Adakah si fulan itu rupanya masih seelok yang engkau saksikan dahulu?? Sekali – kali tidak, bahkan yang engkau saksikan kala itu adalah tumpukan tulang – tulang yang mulai rapuh dan tiada wujud selayak manusia atau selain daripada itu.

Dan ketahuilah olehmu, bahwasanya daripada jasadmu dengan segala geranan perkara yang lahir dariapdannya itu adalah ayat – ayat ALLAH  jua. Bermula engkau dalam kandungan dan  engkau bayi, hingga bisa berdiri, lalu kemudian belajar berbicara, berjalan hingga remaja dan kemudian dewasa dan tua. Yang sedemikian itu adalah perihal jasadmu dengan perubahan yang bertahap – tahap yang ALLAH jadikan daripadamu sampai engkau mati kemudiannya. Sebelum hari berbangkit (kiamat) maka jasad itu menetap didunia.

Sedang wujud apa – apa yang berada daripada jasad (tangan, kaki, tubuh, kepala dan lain sebagainya) (duniawi) adalah hati, otak dan secara  medis engkau dapa melihat wujud daripada hati dan otak itu.

Ruh

Melalui jasad ALLAH titiskan ruh didalamnya, ia tiada tampak oleh mata akan tetapi bisa engkau rasakan. Karena ia adalah diri didalam dirimu, engkau tiada mengetahui sampai ALLAH memberitahukannya atas kamu. Maka, kiranya jika orang non muslim bertanya padamu perihal ALLAH. “mengapakah kalian menyembah yang tiada berwujud??. Katakanlah..”adakah engkau percaya dengan ruh daripada jasadmu?? Ia akan menjawab “ya..”, maka katakanlah lagi..”adakah engkau melihatnya??”, ia akan menjawab “tidak”, dan katakanlah “sesungguhnya kami mempercayai yang ada namun engkau mengira ia tiada, layaknya engkau yang mempercayai gerangan ruhmu, maka demikian pulalah perkaranya atas kami..ALLAH itu berada di langit dalam perbendahraan-Nya yang tersembunyi, sedang IaMaha Tinggi lagi Maha Halus dari atas apa – apa yang engkau sangka – sangkakan!!”.

Akhi – ukhti sekaliannya, inilah gerangan ruh sedang sebelum hari berbangkit (kiamat) kelak, jika seorang manusia itu mati maka ruhnya akan kembali kepada genggaman ALLAH Azza wa Jalla sedang jasadnya masih dihimpit bumi.

Sedang wujud daripada apa – apa pada ruhmu itu adalah ia seumpama kamu jua dan adalah isi daripada jasadmu, jika dalam jasad adanya adalah hati dan otak, maka dalam ruh adalah perasaan dan pikiran.

Nyawa

Hanya ALLAH yang mengetahui wujudnya, akan tetapi ialah yang mengikat antara jasad dan ruhmu hingga kemudian dikatakanlah engkau hidup sedang jika ia (nyawa) itu dilepas daripadamu, niscaya disebutlah ia mati.

Mukadimah

Akhi – ukhti sekaliannya, maka kenalilah dirimu niscaya engkau akan mengenali Tuhanmu. Pepatah tua berbunyi “awal mengenal suatu agama adalah mengenal Tuhan, Mengenal Tuhan adalah mengenal ALLAH, sedang mengenal ALLAH adalah mengenal diri”. Sesungguhnya Tuhan itu adalah tiada sedang yang ada hanyalah ALLAH semata, jika Engkau memikirkan??

Jika terdapat perkatan yang salah pada artikel ini, atas kamu sekalian  aku memohon maaf sedang kepada ALLAH aku memohon ampun.. Wallahu A’lam Bish Showab ^_^

Saudara – saudariku sekalian, inilah suatu perkara yang sebahagian kamu selalu ingin lari daripadanya yaitu KEMATIAN. Sesungguhnya tiap – tiap yang bernyawa mesti merasai mati, walau ia tengah berada dirumah yang kokoh sekalipun, atau kiranya memiliki hulu balang yang kuat dan tangguh niscaya tiadalah  ia dapat berlindung daripadanya. Hilanglah sudah gemerlap dunianya pada kala itu, rumah  mewah dan kokoh dengan jerih payah yangn telah bertahun – tahun dibangun, istri / suami dan anak – anak tercinta yang melekat padanya baik darah maupun daging kedua orang tuanya dan yang selama ini menyertai kebahagiaan si jasad yang tak lagi bernyawa itu. Perusahaan yang mati – matian kita habiskan waktu untuknya, mobil mewah yang selalu ia bangga – banggakan sedang pada saat itu hari yang sedemikian berarti adanya itupun telah pergi demikian pula masa – masa dimana ia tidak lagi bias menikmatinya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا كَانَ فِى انْقِطَاعٍ مِنَ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنَ الآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مَلاَئِكَةٌ مِنَ السَّمَاءِ بِيضُ الْوُجُوهِ كَأَنَّ وُجُوهَهُمُ الشَّمْسُ مَعَهُمْ كَفَنٌ مِنْ أَكْفَانِ الْجَنَّةِ وَحَنُوطٌ مِنْ حَنُوطِ الْجَنَّةِ حَتَّى يَجْلِسُوا مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِىءُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ اخْرُجِى إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ – قَالَ – فَتَخْرُجُ تَسِيلُ كَمَا تَسِيلُ الْقَطْرَةُ مِنْ فِى السِّقَاءِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِى يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَأْخُذُوهَا فَيَجْعَلُوهَا فِى ذَلِكَ الْكَفَنِ وَفِى ذَلِكَ الْحَنُوطِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَطْيَبِ نَفْحَةِ مِسْكٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ – قَالَ – فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلاَ يَمُرُّونَ – يَعْنِى بِهَا – عَلَى مَلأٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ إِلاَّ قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الطَّيِّبُ فَيَقُولُونَ فُلاَنُ بْنُ فُلاَنٍ بِأَحْسَنِ أَسْمَائِهِ الَّتِى كَانُوا يُسَمُّونَهُ بِهَا فِى الدُّنْيَا

“Sesungguhnya bila seorang yang beriman hendak meninggal dunia dan memasuki kehidupan akhirat, ia didatangi oleh segerombol malaikat dari langit. Wajah mereka putih bercahaya bak matahari. Mereka membawa kain kafan dan wewangian dari surga. Selanjutnya mereka akan duduk sejauh mata memandang dari orang tersebut. Pada saat itulah Malaikat Maut ‘alaihissalam menghampirinya dan duduk didekat kepalanya. Setibanya Malaikat Maut, ia segera berkata: “Wahai jiwa yang baik, bergegas keluarlah dari ragamu menuju kepada ampunan dan keridhaan Allah”. Segera ruh orang mukmin itu keluar dengan begitu mudah dengan mengalir bagaikan air yang mengalir dari mulut guci. Begitu ruhnya telah keluar, segera Malaikat maut menyambutnya. Dan bila ruhnya telah berada di tangan Malaikat Maut, para malaikat yang telah terlebih dahulu duduk sejauh mata memandang tidak membiarkanya sekejappun berada di tangan Malaikat Maut. Para malaikat segera mengambil ruh orang mukmin itu dan membungkusnya dengan kain kafan dan wewangian yang telah mereka bawa dari surga. Dari wewangian ini akan tercium semerbak bau harum, bagaikan bau minyak misik yang paling harum yang pernah ada di dunia. Selanjutnya para malaikat akan membawa ruhnya itu naik ke langit. Tidaklah para malaikat itu melintasi segerombolan malaikat lainnya, melainkan mereka akan bertanya: “Ruh siapakah ini, begitu harum.” Malaikat pembawa ruh itupun menjawab: Ini adalah arwah Fulan bin Fulan (disebut dengan namanya yang terbaik yang dahulu semasa hidup di dunia ia pernah dipanggil dengannya). ( HR. Imam Ahmad, dan Ibnu Majah )

وَإِنَّ الْعَبْدَ الْكَافِرَ وفي رواية وَإِذَا كَانَ الرَّجُلُ السُّوءُ إِذَا كَانَ فِى انْقِطَاعٍ مِنَ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنَ الآخِرَةِ نَزَلَ إِلَيْهِ مِنَ السَّمَاءِ مَلاَئِكَةٌ سُودُ الْوُجُوهِ مَعَهُمُ الْمُسُوحُ فَيَجْلِسُونَ مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ ثُمَّ يَجِىءُ مَلَكُ الْمَوْتِ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُولُ أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْخَبِيثَةُ اخْرُجِى إِلَى سَخَطٍ مِنَ اللَّهِ وَغَضَبٍ – قَالَ – فَتُفَرَّقُ فِى جَسَدِهِ فَيَنْتَزِعُهَا كَمَا يُنْتَزَعُ السَّفُّودُ مِنَ الصُّوفِ الْمَبْلُولِ فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوهَا فِى يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَجْعَلُوهَا فِى تِلْكَ الْمُسُوحِ وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَنْتَنِ رِيحِ جِيفَةٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ فَيَصْعَدُونَ بِهَا فَلاَ يَمُرُّونَ بِهَا عَلَى مَلأٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ إِلاَّ قَالُوا مَا هَذَا الرُّوحُ الْخَبِيثُ فَيَقُولُونَ فُلاَنُ بْنُ فُلاَنٍ بِأَقْبَحِ أَسْمَائِهِ الَّتِى كَانَ يُسَمَّى بِهَا فِى الدُّنْيَا رواه أحمد وابن ماجة وصححه الألباني

“Bila orang kafir, pada riwayat lain: Bila orang jahat hendak meninggal dunia dan memasuki kehidupan akhirat, ia didatangi oleh segerombol malaikat dari langit. Mereka berwajahkan hitam kelam,membawa kain yang kasar, dan selanjutnya mereka duduk darinya sejauh mata memandang. Pada saat itulah Malaikat Maut ‘alaihissalam menghampirinya dan duduk didekat kepalanya. Setibanya Malaikat Maut, ia segera berkata: “Wahai jiwa yang buruk, bergegas engkau keluarlah dari ragamu menuju kepada kebencian dan kemurkaan Allah”. Segera ruh orang jahat itu menyebar keseluruh raganya. Tanpa menunda-nunda malaikat maut segera mencabut ruhnya dengan keraas, bagaikan mencabut kawat bergerigi dari bulu domba yang basah. Begitu ruhnya telah keluar, segera Malaikat Maut menyambutnya. Dan bila ruhnya telah berada di tangan Malaikat Maut, para malaikat yang telah terlebih dahulu duduk sejauh mata memandang tidak membiarkanya sekejappun berada di tangannya. Para malaikat segera mengambil ruh orang jahat itu dan membukusnya dengan kain kasar yang mereka bawa. Dari kain itu tercium aroma busuk bagaikan bau bangkai paling menyengat yang pernah tercium di dunia. Selanjutnya para malaikat akan membawa ruh itu naik ke langit. Tidaklah para malaikat itu melintasi segerombolan malaikat lainnya, melainkan mereka akan bertanya: “Ruh siapakah ini, begitu buruk.” Malaikat pembawa ruh itupun menjawab: Ini adalah arwah Fulan bin Fulan (disebut dengan namanya yang terburuk yang dahulu semasa hidup di dunia ia pernah dipanggil dengannya).” ( HR. Imam Ahmad, dan Ibnu Majah )

Adakah engkau mengira bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai  seorang mukmin yang paling sempurna keimanannya sedang beliau dapat terlindung dari perihnya sakratul maut?? Sekali – kali tidak, tatkala beliau menghadapi sakaratul maut, beliau begitu gundah. Beliau berusaha menenangkan dirinya dengan mengusap wajahnya dengan tangannya yang telah dicelupkan ke dalam bejana berisi air. Beliau mengusap wajahnya berkali-kali, sambil bersabda:

(لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ ، إِنَّ لِلْمَوْتِ سَكَرَاتٍ) رواه البخاري

“Tiada Tuhan Yang berhak diibadahi selain Allah. Sesungguhnya kematian itu disertai oleh rasa pedih.” [HR. Imam Bukhari]

Pada suatu hari sahabat Umar bin Al Khatthab Radhiyallahu ‘anhu bertanya kepada Ka’ab Al Ahbaar:

يا كعب حدثنا عن الموت، قال: يا أمير المؤمنين غصن كثير الشوك يدخل في جوف الرجل فتأخذ كل شوكة بعرق يجذبه رجل شديد الجذب، فأخذ ما أخذ، وأبقى ما أبقى.

“Wahai Ka’ab: Ceritakan kepada kita tentang kematian!. Ka’abpun berkata: Wahai Amirul Mukminin! Gambaran sakitnya kematian adalah bagaikan sebatang dahan yang banyak berduri tajam, tersangkut di kerongkongan anda, sehingga setiap duri menancap di setiap syarafnya. Selanjutnya dahan itu sekonyong-konyong ditarik dengan sekuat tenaga oleh seorang yang gagah perkasa. Bayangkanlah, apa yang akan turut tercabut bersama dahan itu dan apa yang akan tersisa!” [HR. Abu Nu’aim Al Asfahani dalam kitabnya Hilyatul Auliya’]

شداد بن أوس الموت افظع هول في الدنيا والآخرة على المؤمن وهو أشد من نشر بالمناشير وقرض بالمقاريض وغلي في القدور. ولو أن الميت نشر فأخبر أهل الدنيا بالموت ما انتفعوا بعيش ولا لذوا بنوم

Syaddaad bin Al Aus berkata: “Kematian adalah pengalaman yang paling menakutkan bagi seorang mukmin, baik di dunia ataupun di akhirat. Kematian itu lebih menyakitkan dibanding anda digergaji, atau dipotong dengan gunting, atau direbus dalam periuk. Andai ada seseorang yang telah mati diizinkan untuk menceritakan tentang apa yang ia rasakan pada saat menghadapi kematian, niscaya mereka tidak akan pernah bisa menikmati kehidupan dan juga tidak akan pernah tidur nyenyak.

Maka saudara – saudariku gerangan apakah yang tengah engkau  persiapkan untuk menghadapinya?? Sudah cukupkah amalan yang engkau kerjakan selama ini??

Sedang pada hari itu, tertutuplah  bagimu segala perkara dunia yang engkau pernha tekuni sebelumnya semasa jasad masih bernyawa. Lilitan hutang yang belum dibayar, banyaknya amanah lagi kepercayaan yang dititipkan oleh orang lain atas kamu namun belum juga tersampaikan, ribuan janji yang telah diingkari, tumpukan uang atau deposito di bank yang tak ternilai jumlahnya..

Namun kala itu, tiadalah daya dan upayamu perihal yang sedemikian itu sedang pintu bagimu telah tertutup rapat…

Wallahu A’lam Bish Showab, Semoga Bermanfaat..!!

https://tausyah.wordpress.com