Posts Tagged ‘Mushaf’

https://tausyah.wordpress.com/My Palestine

My Palestine

Dibeberapa waktu yang lalu, saya sudah pernah menerbitkan artikel tentang seorang warga negara Indonesia yang pernah bekerja di Palestina yang melihat langsung keajaiban – keajaiban yang terjadi di Jalur Gaza. Ya..dia adalah Imanda Amalia yang dikabarkan tewas di Mesir di beberapa tahun yang lalu, namun berita tentang imanda amaliapun menjadi kontroversi banyak yang percaya dan banyak juga yang tidak percaya. Artikel yang dipost pada blog Tausiyah In Tilawatun Islamiyah ini, tidak luput dari pantauan ribuan  pengunjung per harinya. Bagi yang  belum membacanya, silahkan baca pada link berikut :

Keajaiban ALLAH, Kesaksian Imanda Amalia, WNI Yang Dikabarkan Tewas Di Mesir, Saat Mengunujungi Jalur Gaza Palestina, Para Pejuang Palestina Diselimuti Hijab Putih Besar Seperti Kabut Saat Ditembaki Tentara Israel

Namun, postingan kali ini bukan lagi berita tentang Imanda Amalia. Melainkan tentang peristiwa – peristiwa menakjubkan yang terjadi diseputar perang Gaza yang dirangkum oleh seorang wartawan luar bernama thariq melalui kesaksian para mujahidin, khatib shalat jum’at maupun dari kesaksian tentara zionis israel sendiri juga dari situs resmi Al-Qassam maupun dari situs zionis israel dan dari berbagai sumber lain. Berita ini sudah marak meluas didunia maya, karenanya akhi ukhti akan menjumpai banyak artikel yang sama di search engine. Namun demikian, berita ini masih akan tetap eksis melihat perjuangan saudara-saudari kita di jalur Gaza yang tampak belum berakhir walau sudah ada peningkatan status Palestina di PBB.

Kejadian – Kejadian Ajaib Dan Menakjubkan Seputar Perang Gaza

Gaza, itulah nama hamparan tanah yang luasnya tidak lebih dari 360 km persegi. Berada di Palestina Selatan, “potongan” itu “terjepit” di antara tanah yang dikuasai penjajah Zionis Israel, Mesir, dan laut Mediterania, serta dikepung dengan tembok di sepanjang daratannya. (lebih…)

Jabir Al Ju’fi meriwayatkan dari Abu Abdillah, ia berkata: Bila telah bangkit Al Qaim (sang penegak) dari keluarga Muhammad, ia akan mendirikan pertendaan guna mengajarkan Al Quran yang asli sebagaimana kala diturunkan[1] sehingga Mushaf tersebut akan terasa sulit bagi orang yang telah menghafal Al Quran (yaitu menghafal Al Qur’an yang telah disatukan oleh Utsman bin Affan radhiallahu ‘anhu, sebagaimana yang ada pada zaman Ja’far As Shodiq), karena mushaf tersebut berbeda susunannya.

Abdullah bin Ajlan meriwayatkan dari Abu Abdillah ‘alaihi salam, ia berkata: Bila Al Qaim (sang penegak) dari keluarga Muhammad telah bangkit, ia akan menghakimi manusia dengan hukum nabi Daud?!

Dan Al Mufaddhol bin Umar meriwayatkan dari Abu Abdillah, ia berkata: Akan keluar bersama Al Qaim (sang penegak) ‘alaihi salam dari luar kota Kufah 27 laki-laki dari kaumnya Nabi Musa?! Dan tujuh orang dari Ahlul Kahfi, nabi Yusya’ bin Nun, nabi Sulaiman, Abu Dujanah Al Anshary, Al Miqdad, dan Malik Al Asytar, dan mereka akan berada di hadapannya sebagai para pembela dan para hakim!!.

Teks-teks ini dinukilkan secara utuh dan dengan penuh kehati-hatian dari kitab salah seorang ulama’ terbesar mereka, yaitu Syeikhul Mufid, dan yang diriwayatkan dengan rentetan sanadnya yang tidak diragukan lagi telah dipalsukan atas nama Ahlul Bait, sehingga para pendusta tersebut yang telah menjadi pengikut mereka merupakan musibah terbesar yang menimpa ahlul Bait. Dan buku Syeikhul Mufid telah dicetak di Iran, dan salah satu edisi kunonya tersimpan dan ada bersama kami.


[1] Mengapa hal ini tidak pernah dilakukan oleh kakeknya, yaitu sahabat Ali bin Abi Tholib radhiallahu ‘anhu selama ia menjabat sebagai kholifah? Apakah cucunya yang ke dua belas lebih besar pengorbanannya demi Al Quran dan agama Islam?