Bidadari Yang Bermata Jeli Laksana Mutiara Yang Tersimpan, Perbincangan Rasulullah Dengan Ummu Salamah Radhiallahu Anhu Tentang Bidadari Syurga Dan Wanita Dunia Adalah Lebih Utama Dari Bidadari Yang Bermata Jeli

Posted: 3 Agustus 2012 in Muslimah
Tag:, , , , , , , , , , , , , , ,
https://tausyah.wordpress.com/Bidadari Dunia Adalah Wanita Sholehah

Bidadari Dunia Adalah Wanita Sholehah

Allah Subhana wa Ta’ala Berfirman :

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي مَقَامٍ أَمِينٍ فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ يَلْبَسُونَ مِن سُندُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ مُّتَقَابِلِينَ كَذَلِكَ وَزَوَّجْنَاهُم بِحُورٍ عِينٍ

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa berada di tempat yang aman, (yaitu) di dalam taman-taman dan mata air-mata air. Mereka memakai sutera yang halus dan sutera yang tebal, (duduk) berhadap-hadapan. Demikianlah. Dan kami jodohkan mereka dengan bidadari bermata jeli.” [Qs. Ad-Dukhan: 51-54]

وَحُورٌ عِينٌ كَأَمْثَالِ اللُّؤْلُؤِ الْمَكْنُونِ

”Dan (di dalam surga itu) ada bidadari-bidadari bermata jeli, laksana mutiara yang tersimpan.” [Qs. Al-Waqi’ah: 22 – 23]

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَنَعِيمٍ فَاكِهِينَ بِمَا آتَاهُمْ رَبُّهُمْ وَوَقَاهُمْ رَبُّهُمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئاً بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ مُتَّكِئِينَ عَلَى سُرُرٍ مَّصْفُوفَةٍ وَزَوَّجْنَاهُم بِحُورٍ عِينٍ

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam surga dan kenikmatan, mereka bersuka ria dengan apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka; dan Tuhan mereka memelihara mereka dari azab neraka. (Dikatakan kepada mereka): `Makan dan minumlah dengan enak sebagai balasan dari apa yang telah kamu kerjakan`, mereka bertelekan di atas dipan-dipan berderetan dan Kami kawinkan mereka dengan bidadari-bidadari yang cantik bermata jeli.” [Qs. At-Thur: 17-20]

Lafadz “bihurin `in” (bidadari bermata jeli) dalam ayat-ayat di atas diartikan sebagai wanita yang mempunyai bola mata yang sangat indah, cemerlang, dan mempesona, yang sanggup menggetarkan hati siapapun yang memandangnya.Rasulullah Saw. telah menjelaskan dengan gamblang bidadari surga ketika beliau berdialog dengan Ummu Salamah[1] radhiyallahu ‘anha (Ra), istri baginda Nabi Saw.

Diriwayatkan oleh Imam Attabraniy dalam sebuah hadits dari Ummu Salamah ra, bahwa ia (Ummu Salamah Ra) berkata : “Ya Rasulallah, jelaskanlah padaku tentang firman Allah ‘yang bermata jeli.’”

Rasulullah Saw. menjawab: “Bidadari yang kulitnya bersih, matanya jeli dan lebar, rambutnya berkilau bak sayap burung nazar.”

Ummu Salamah Ra berkata lagi: “Jelaskanlah padaku ya Rasulallah tentang firmanNya: ‘laksana mutiara yang tersimpan’ (QS. Al-Waqi’ah: 23).”

Rasulullah SAW menjawab: “kebeningannya bak kebeningan mutiara yang tersimpan dalam cangkangnya di kedalaman lautan, tidak pernah tersentuh oleh tangan manusia.”

Ummu Salamah Ra kembali bertanya: “Jelaskanlah kepadaku tentang firman Allah: ‘di dalam syurga itu ada bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik’ (QS. Ar-Rahman: 70)”

Beliau menjawab: “Akhlaknya baik dan parasnya cantik jelita.”

Kembali Ummu Salamah Ra bertanya: “Jelaskan padaku tentang firman Allah: ‘Seakan-akan mereka adalah telur (burung unta) yang tersimpan dengan baik’ (QS. Ash-Shaffat: 49)”

Beliau menjawab: “Kelembutannya seperti kelembutan kulit yang ada pada bagian dalam telur dan terlindungi oleh kulit bagian luarnya.”

Ummu Salamah Ra bertanya lagi: “Ya Rasulallah, jelaskan padaku tentang firman Allah: ‘penuh cinta lagi sebaya umurnya’ (QS. Al-Waqi’ah : 37)”

Beliau menjawab: “Mereka-mereka adalah wanita-wanita yang meninggal di dunia dalam usia lanjut dalam keadaan rabun dan beruban, lalu Allah menjadikan mereka wanita-wanita muda (gadis) yang umurnya sebaya (tidak pernah tua ditelan usia).”

Ummu Salamah Ra bertanya lagi: “Ya Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari yang bermata jeli.”

Beliau menjawab: “Wanita-wanita dunia lebih utama (lebih baik) dari bidadari, seperti kelebihan yang nampak dari apa yang tidak terlihat.”

Ummu Salamah Ra bertanya: “Mengapa wanita-wanita dunia lebih utama dari bidadari di surga ya Rasulallah?”

Beliau menjawab: “Karena shalat mereka, puasa mereka dilakukan semata-mata untuk Allah Swt. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, pakaian mereka dari kain sutera yang sangat halus, kulit mereka putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kemuning emas, sanggulnya terbuat dari mutiara dan sisirnya terbuat dari emas murni. Mereka (wanita-wanita dunia) berkata: “(di surga) Kami hidup abadi dan tidak mati, kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali, kami senantiasa mendampingi dan tidak beranjak sama sekali, kami rido dan tidak pernah bersungut (dengki/iri/ghibah) sama sekali, berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya.”

Ummu Salamah Ra meneruskan pertanyaannya: “Salah seorang wanita diantara kami ada yang telah menikah dua, tiga atau empat laki-laki dan ia meninggal dunia. Dia masuk surga kemudian mereka (Laki-laki yang pernah menjadi suaminya) juga masuk surga, siapakah diantara laki-laki itu yang akan menjadi suaminya di surga?”

Beliau menjawab: “Wahai Ummu Salamah, wanita itu disuruh memilih, dan dia pun memilih siapa di antara mereka yang paling baik akhlaknya, lalu dia berdoa ‘Ya Rabb, sesungguhnya lelaki inilah yang paling baik akhlaknya kepadaku tatkala aku hidup bersamanya di dunia, maka nikahkanlah aku dengannya’. Wahai Ummu Salamah akhlak yang baik itu akan pergi membawa dua kebaikan, kebaikan di dunia dan diakhirat.” (HR. Atthabrany)

https://tausyah.wordpress.com

Komentar
  1. hermanp90 mengatakan:

    Reblogged this on Dzikrullah's Blog.

  2. […] jikalaulah manusia salah memilih agama maka salahlah ia memilih Tuhannya dan itulah seingkar-ingkar dosa manusia sampai kelak niscaya ALLAH Tabaraka wa Ta’ala akan memberitahukan apa-apa yang mereka […]

  3. […] jikalaulah manusia salah memilih agama maka salahlah ia memilih Tuhannya dan itulah seingkar-ingkar dosa manusia sampai kelak niscaya ALLAH Tabaraka wa Ta’ala akan memberitahukan apa-apa yang mereka […]

  4. […] jikalaulah manusia salah memilih agama maka salahlah ia memilih Tuhannya dan itulah seingkar-ingkar dosa manusia sampai kelak niscaya ALLAH Tabaraka wa Ta’ala akan memberitahukan apa-apa yang mereka […]

  5. […] jikalaulah manusia salah memilih agama maka salahlah ia memilih Tuhannya dan itulah seingkar-ingkar dosa manusia sampai kelak niscaya ALLAH Tabaraka wa Ta’ala akan memberitahukan apa-apa yang mereka […]

  6. […] jikalaulah manusia salah memilih agama maka salahlah ia memilih Tuhannya dan itulah seingkar-ingkar dosa manusia sampai kelak niscaya ALLAH Tabaraka wa Ta’ala akan memberitahukan apa-apa yang mereka […]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s