Arsip untuk 19 Agustus 2010

our hand Wrote ALLAH NameTahun 306 M merupakan tahun keemasan dalam sejarah gereja. Pada waktu itu Konstantin I memegang tampuk pemerintahan kaisar Romawi. Kemudian ia menganut agama Masehi dan menjadikannya sebagai agama resmi negara, dengan demikian tergenggamlah kekuasaan agama dan dunia dalam satu waktu, sehingga menjadikan pemerintahan Romawi sebagai pemerintahan Kudus. Pada waktu itu, urusan Gereja diserahkan kepada lima orang pastur besar yang dinamakan Patriarch atau Paus-paus. Mereka bekerja di bawah pemerintahan pastur2 kecil lainnya.

Orang pertama yang menyusun dengan rapi sistem kepausan dan ikut mendukungnya adalah Gregory I (540-609 M). Ketika pengaruh gereja makin luas, Paus diangkat sebagai sumber kekuasaan agama dan dunia, dan menerima kekuasaan tak terbatas. Melanggar titah dan perintahnya adalah dosa besar (diktator). Ia mempunyai hak dalam menyusun undang-undang, para kaisar tidak memiliki jalan lain, selain takluk dan tunduk kepadanya. Semua orang tunduk dalam masalah agama dan dunia kepada lapisan pastur dan susunan kepegawaian. Mereka seperti bentuk sebuah piramida dan Paus berada di puncaknya. Peristiwa ini terjadi hingga sampai menimbulkan pertentangan antara PAUS & ILMUWAN. (lebih…)

Masjid-e-NabvGerakan Khawarij

Imam Ali r.a. adalah seorang yang tidak pernah berbuat se­suatu yang berlainan antara ucapan dan perbuatan. Ia menolak keras hasil perundingan antara Abu Musa dengan Amr, tetapi ka­rena ia telah menyatakan kesediaan menerima “tahkim” –walau­pun hanya karena ia ditekan oleh pengikutnya— prinsip itu di­pertahankan dengan konsekuen, selama fihak lawan benar-benar hendak mencari penyelesaian berdasarkan hukum Al-Qur’an.

Hal ini dapat dibuktikan dengan penjelasan-penjelasan yang diberikan kepada beberapa orang pengikutnya yang mengaju­kan pertanyaan. Dalam penjelasannya itu Imam Ali r.a. mengata­kan:

“Kami menerima tahkim. Oleh karena itu tahkim harus di­dasarkan kepada Kitab Allah, Al-Qur’an. Al Qur’an itu tertulis pada lembaran-lembaran. Al-Qur’an tidak berbicara dengan lisan dan tidak bisa tidak memerlukan penafsiran. Penafsiran itu sudah tentu keluar dari ucapan orang. Setelah mereka minta kepada kami su­paya kami mengadakan penyelesaian berdasarkan tahkim Al-Qur’an, kami tidak mau menjadi fihak yang berdiri di luar Al-Qur’an. Sebab Allah ‘Azaa wa Jalla telah berfiman, artinya: “Jika kalian bertengkar mengenai sesuatu, maka kembalikanlah hal itu kepada Allah dan Rasul-Nya.” (S. An Nisa: 59).

“Mengembalikan persoalan kepada Allah,” kata Imam Ali r.a. seterusnya, “berarti kami harus mencari penyelesaian hukum di dalam Kitab Allah. Dan mengembalikan persoalan kepada Ra­sul-Nya, berarti kami harus mengambil sunnah Rasul Allah. Jika persoalan benar-benar hendak diselesaikan berdasar hukum yang ada dalam Kitab Allah, sesungguhnyalah kami lebih berhak ber­buat daripada orang lain. Dan kalau hendak diselesaikan ber­dasarkan sunnah Rasul Allah, pun kami jugalah yang lebih ber­hak daripada orang lain.”

Adapun ucapan mereka yang mengatakan: ‘mengapa diada­kan tenggang waktu (gencatan senjata) dalam menempuh jalan tahkim?’ Kata Imam Ali r.a. lebih lanjut, hal itu kami lakukan agar menjadi jelas bagi orang yang tidak mengerti, dan agar menjadi mantap bagi orang yang sudah mengerti. Mudah-mudahan selama gencatan senjata itu Allah akan memperbaiki keadaan ummat, agar menjadi terang, dan awal kesesatan itu dapat segera dilurus­kan.”

“Sesungguhnya yang paling afdhal di sisi Allah,” kata Imam Ali r.a. pula, “ialah orang yang lebih menyukai berbuat kebenaran walau kebenaran itu mendatangkan kesukaran dan kerugian bagi­nya. Yaitu orang yang pantang berbuat kebatilan, walau kebatil­an itu akan mendatangkan kemudahan dan keuntungan baginya. Jadi, bagaimanakah kalian sampai menjadi bingung, dan dari mana­kah keraguan yang menghinggapi fikiran kalian?”

Imam Ali r.a. Digugat

Sekarang, setelah ternyata politik tahkim itu benar-benar ha­nya tipu muslihat Muawiyah, kelompok kontra tahkim yang ter­dapat dalam pasukan Imam Ali r.a. menggugat, mengungkit dan melemparkan segala kesalahan kepada pundak Imam Ali r.a. Lebih aneh lagi karena banyak yang tadinya pro tahkim, setelah kelom­pok kontra tahkim bergerak, mereka ikut-ikutan menentang Imam Ali r.a. dan bergabung dengan kelompok kontra tahkim.

Kelompok kontra tahkim itu dalam sejarah dikenal dengan nama Khawarij (orang-orang yang keluar meninggalkan barisan Imam Ali r.a.). Pada suatu hari kelompok ini berkumpul di rumah Abdullah bin Wahb Ar Rasibiy. Di tempat pertemuan ini tampil tokoh-tokoh mereka bergantian beragitasi membakar semangat perlawanan terhadap Imam Ali r.a.

Abdullah Ar Rasibiy dalam pidatonya mengatakan: “Sauda­ra-saudara, bagi kaum yang beriman kepada Allah Ar Rahman, yang patuh kepada hukum Al-Qur’an, kehidupan dunia ini harus diisi dengan amr ma’ruf dan nahi mungkar, serta dengan perkata­an yang benar walau pahit dan berbahaya. Sekalipun pahit dan berbahaya, tetapi pada hari kiyamat kelak orang akan memperoleh keridhoan Allah dan kekal menikmati kehidupan sorga. Oleh karena itu marilah kita keluar meninggalkan negeri yang pendu­duknya sudah menjadi dzalim ini dan pergi ke daerah lain! Kita harus menolak bid’ah yang sesat ini (yakni: tahkim) dan menen­tang hukum yang durhaka!”

Sedang Hurqush bin Zuhair berkata: “Saudara-saudara, ke­senangan di dunia ini sungguh amat sedikit. Tidak ayal lagi, kita ini pasti akan berpisah dengan dunia. Oleh karena itu kalian jangan sampai merasa terikat oleh keindahan dan kegemerlapannya, atau ingin tetap hidup selama-lamanya! Janganlah kalian lengah dari kewajiban menuntut kebenaran dan menentang kebatilan.

Sesung­guhnya Allah senantiasa beserta orang yang bertawa dan orang-­orang yang berbuat kebajikan. Hai saudara-saudara, kita sudah ber­sepakat bulat mengenai kebenaran itu. Sekarang angkatlah salah seorang dari kalian sebagai pemimpin. Sebab bagaimana pun juga kalian tetap memerlukan tiang untuk bersandar, dan membutuh­kan adanya suatu lambang di mana kalian akan berhimpun di sekitarnya dan kembali kepadanya.”

Habis berkumpul di rumah Abdullah Ar Rasibiy, mereka per­gi bersama-sama ke rumah Zafr bin Hushn At Tha’iy. Di rumah ini Zafr beragitasi dengan hebatnya: “Hai saudara-saudara, sebenarnya kita ini telah berjanji setia kepada Allah s.w.t. untuk berbuat amr ma’ruf dan nahi mungkar, berkata benar dan berjuang mene­gakkan jalan yang lurus.

Allah sudah memerintahkan kepada Rasul-Nya, Daud: “Hai Daud, engkau telah kami jadikan Khalifah di bumi, maka laksanakanlah hukum dengan adil di antara sesama manusia, dan janganlah engkau menuruti hawa nafsu, sebab hal itu akan menyesatkan engkau dari jalan Allah. Orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan memperoleh siksa amat berat (As Shad:26).

“Juga Allah telah berfirman,” kata Zafr: “Barang siapa tidak menetapkan hukum menurut apa yang telah diturunkan Allah, mereka itu adalah orang-orang kafir.” (Al-Ma’idah: 44).

“Oleh karena itu”, kata Zafr selanjutnya, “bersumpahlah kalian untuk melawan orang yang dulu kita dukung ajarannya. Orang itu sekarang sudah mengikuti hawa nafsu, mengabaikan hukum Allah, berlaku dzalim dalam menetapkan hukum dan me­laksanakannya. Oleh karena itu perjuangan melawan orang-orang seperti itu adalah wajib bagi kaum mukminin.

“Aku bersumpah, demi Allah, seandainya tak ada seorang pun yang mau berjuang menghapus kemungkaran itu, atau tidak ada orang yang mau membantu perjuangan melawan orang-­orang bathil dan durhaka itu, aku akan memerangi mereka seorang diri sampai aku berjumpa dengan Allah s.w.t. Biarlah Allah sendiri yang menjadi saksi, dengan lidah aku telah berjuang memperbaiki keadaan sesuai dengan kehendak-Nya dan menurut keridhoan-Nya.

“Saudara-saudara, hantamlah muka dan kepala mereka de­ngan pedang, sampai Allah ‘Azaa wa Jalla ditaati oleh mereka. Jika orang itu sudah mau taat kepada Allah sebagaimana yang kalian inginkan, Allah akan mengaruniakan pahala kepada kalian sebagai orang-orang yang telah membuktikan ketaatan dan te­lah melaksanakan perintah-Nya. Jika kalian mati terbunuh, apakah yang lebih penting daripada berjalan menuju keridhoan Allah dan sorga-Nya?

“Ketahuilah saudara-saudara, mereka sekarang sudah siap un­tuk mempertahankan hukum yang sesat. Marilah kita semua keluar menuju ke sebuah daerah yang telah kita sepakati dalam perte­muan kita ini. Kalian telah menjadi pembela-pembela kebenar­an di tengah-tengah ummat manusia. Sebab kalian sudah mengu­mandangkan kebenaran dan tetap bertekad hendak berkata benar.”

“Marilah kita pergi ke Madain yang telah kita sepakati itu, kita buka pintunya dan kita kerahkan penduduknya, kemudian kita kirimkan utusan kepada saudara-saudara kita di Bashrah, agar mereka mau bergabung dengan kita!”

Sesudah agitasi Zafr ini, tampil Zaid bin Hushn At Tha’iy, saudara Zafr, dengan kata-kata: “Di daerah itu nanti akan ada orang-orang yang merintangi kalian masuk, dan mereka pun akan mencegah kalian menduduki daerah itu. Oleh karena itu sebaiknya kita segera menulis surat kepada saudara-saudara kita di Bahsrah. Beritahukan mereka tentang keluarnya kalian sekarang ini. Setiba­nya di sana, berhentilah kalian di Nehrawan!”

Semua pidato itu mendapat sambutan hangat dan yang ha­dir menyatakan persetujuan bulat. Kemudian ditulislah sepu­cuk surat kepada teman-teman mereka di Bashrah. Isinya se­bagai berikut : “…Orang-orang yang dulu kami dukung seruannya (yakni Imam Ali) sekarang sudah mengangkat orang untuk menetapkan tahkim terhadap agama Allah.

Mereka membi­arkan orang-orang durhaka menguasai hamba-hamba Allah. Oleh sebab itu kami sekarang menentang mereka dan sudah meninggal­kan mereka. Dengan cara itu kami hendak mendekatkan diri kepa­da Allah, dan sekarang kami sudah berada di jembatan Nehrawan. Kami ingin memberi tahukan kalian, agar kalian dapat ikut ambil bagian untuk memperoleh pahala. Wassalaam.”

Jawaban dari teman-teman mereka di Bashrah mengatakan, bahwa mereka mendukung dan membenarkan tekad mereka, serta siap menjalankan perintah Allah dan bersedia ambil bagian dalam perjuangan melawan Imam Ali r.a. dan pendukungnya. Surat itu diakhiri dengan kata-kata: “Kami sudah bersepakat untuk segera berangkat guna bergabung dengan kalian.”

Menurut rencana, mereka hendak berangkat pada malam Kamis. Sebelum berangkat mereka berkumpul sekali lagi di rumah Hurqush bin Zuhair. Setelah mengadakan pembicaraan sejenak, akhirnya mereka sepakat mengundurkan waktu keberangkatan menjadi malam Jum’at.

Kesepakatan itu berubah lagi berdasar­kan saran Hurqush: “Malam Jum’at sebaiknya kalian tinggal di sini saja dulu untuk banyak-banyak beribadah kepada Allah, dan pergunakanlah sebagai kesempatan untuk meninggalkan wasiyat-­wasiyat. Malam Sabtu barulah kalian berangkat, seorang-seorang atau dua-dua, agar jangan sampai menyolok mata orang banyak.”

Disadur dari buku :

Sejarah Hidup Imam Ali bin Abi Thalib r.a.
Oleh H.M.H. Al Hamid Al Husaini
Penerbit: Lembaga Penyelidikan Islam

https://tausyah.wordpress.com