Tafsir Surah an-Nisa’ Ayat 134

Posted: 5 Juni 2010 in Akidah & Akhlak
Tag:

Ini menandakan betapa sedikitnya masa manusia berada di dunia berbanding alam akhirat. Allah berfirman yang bermaksud:

“Sesiapa  yang mahukan pahala  (balasan)  dunia  sahaja  (maka rugilah  ia),  kerana di  sisi  Allah  disediakan  pahala

(balasan) dunia dan akhirat.” (Surah an-Nisa’: 134)

Oleh itu jangan hanya mengejar  kemewahan hidup di dunia sahaja dengan mengabaikan tuntutan kebahagiaan di akhirat.

Allah SWT hanya memberi dunia kepada orang kafir sedangkan Dia mengurniakan kepada orang beriman dunia dan akhirat.

Firman Allah yang bermaksud:

“Kemudian  apabila  kamu telah  selesai  mengerjakan  amalan  ibadat  Haji  kamu, maka hendaklah  kamu  menyebut- nyebut dan mengingat Allah (dengan membesarkan-Nya) sebagaimana kamu dahulu menyebut-nyebut (memuji-muji) datuk nenek kamu bahkan dengan sebutan yang lebih lagi.

“Dalam pada itu, ada di antara manusia yang (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Berilah kami (kebaikan) di dunia. (Orang-orang ini diberi kebaikan di dunia) dan tidak ada baginya sedikit pun kebaikan di akhirat.

“Dan di antara mereka pula yang (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari azab neraka.

“Mereka itulah yang akan mendapat bahagian yang baik dari apa yang mereka telah usahakan; dan Allah amat cepat hitungan-Nya.” (Surah al-Baqarah: 200-202)

Oleh yang demikian semua orang yang beriman berfikir untuk mendapatkan kebaikan dunia dan akhirat. Begitu juga orang yang berjihad. Jangan pula berfikir, berjihad itu kalau menang dia mahu jadi gabenor atau sebagainya.

Fikiran sedemikian tidak patut ada pada orang yang berjihad tetapi berfikirlah untuk kebaikan dunia dan akhirat bukan dunia sahaja. Berapa ramai orang Islam bila berdoa minta murah rezeki tanpa mengira dari mana sumber rezeki itu sama ada halal, haram, betul atau salah cara perolehan rezeki berkenaan.

Atau  bila  berdoa minta  supaya Allah  panjangkan  umur,  menulis  doa itu  di  pintu  gerbang  sepanjang  jalan  tanpa mengambil kira apa amalan kita sama ada baik, jahat atau maksiat.

Ini bukan caranya. Allah Ta’ala menyebut kamu memohon kelebihan atau kebaikan di dunia sahaja sedangkan apa yang ada di sisi Allah ialah kebaikan dunia dan akhirat.

Komentar
  1. […]  untuk    semua   anak   anak Rasulullah   selain   Ibrahim,   ialah   wanita pertama  yang   masuk  Syurga,   yang membela   Rasulullah  dengan jiwa,  harta dan   […]

  2. […]  untuk    semua   anak   anak Rasulullah   selain   Ibrahim,   ialah   wanita pertama  yang   masuk  Syurga,   yang membela   Rasulullah  dengan jiwa,  harta dan   […]

  3. […]  untuk    semua   anak   anak Rasulullah   selain   Ibrahim,   ialah   wanita pertama  yang   masuk  Syurga,   yang membela   Rasulullah  dengan jiwa,  harta dan   […]

  4. […]  untuk    semua   anak   anak Rasulullah   selain   Ibrahim,   ialah   wanita pertama  yang   masuk  Syurga,   yang membela   Rasulullah  dengan jiwa,  harta dan   […]

  5. […] Maha Mulia tidak pernah berdusta, dan jangan pula kamu menipuku, karana sesungguhnya orang yang beriman itu tidak akan berdusta di sisi […]

  6. […] Bukhari no 6527 dan Muslim no. 2859) Setelah itu manusia dikumpulkan di padang mahsyar menanti penghisaban (perhitungan) semua amal perbuatannya selama hidup di dunia. Alloh Subhanahu wa Ta’ala […]

  7. […] Bukhari no 6527 dan Muslim no. 2859) Setelah itu manusia dikumpulkan di padang mahsyar menanti penghisaban (perhitungan) semua amal perbuatannya selama hidup di dunia. Alloh Subhanahu wa Ta’ala […]

  8. […] Maha Mulia tidak pernah berdusta, dan jangan pula kamu menipuku, karana sesungguhnya orang yang beriman itu tidak akan berdusta di sisi […]

  9. […] satu persatu dan berkata,” Barang siapa orang yang ibunya merelakan kematiannya, anaknya menjadi yatim dan istrinya menjadi janda, maka temuilah aku di belakang lembah itu”. Kesaksian tersebut […]

  10. […] manusia itu adalah perbendaharaan ALLAH Tabaraka wa Ta’ala, yaitu perbendaharaan akan syari’at ajaran agamanya. Selayaknya baginya memiliki wawasan yang luas akan ajaran syar’I yang lurus dan […]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s