Penyamaran Ikan Kalajengking

Posted: 26 Mei 2010 in ALLAH & Ciptaan-Nya

Lihatlah ikan kalajengking di gambar ini. Anda akan segera menyadari betapa sulit bagi mata untuk secara visual membedakan ikan ini dari lingkungannya.

Ikan kalajengking sebagian besar hidup di dasar laut, di wilayah tropis atau beriklim sedang dan tidak pernah pergi ke laut lepas. Mereka tergolong karnivora (pemakan daging) dan memangsa ikan-ikan yang lebih kecil. Sirip mereka yang panjang dan berbentuk kipas adalah alat penangkis yang hebat terhadap musuh-musuh mereka, dan garis-garis merah dan putih di tubuhnya menyebabkan mangsa sulit melihat mereka di antara batu karang. Ikan kalajengking berwarna-warni menarik. Tetapi karena mereka hidup di sekitar batu-batu karang yang juga berwarna-warni, ikan ini mudah bersembunyi di sana. Hal ini menurunkan peluang untuk dimangsa. Hal ini juga memungkinkan ikan tersebut untuk mendekati mangsanya sendiri dengan mudah.18

Sebagian besar makhluk-makhluk bawah laut sangat sulit dibedakan dari lingkungan tempat tinggal mereka, misalnya ikan kalajengking. Kehadiran makhluk-makhluk ini baru jelas hanya jika mereka bergerak. Makhluk-makhluk yang menyamarkan diri sendiri di bawah laut dengan cara yang sempurna ini juga menggunakan warna mereka untuk berburu, berkembang-biak dan berkirim pesan. Lalu, bagaimana keselarasan ini tercipta? Siapa yang telah menjadikan tubuh ikan berwarna sama dengan batu-batuan tempat tinggalnya dan bahkan membuatnya berpenampilan seperti batu karena bentuknya yang menggelembung? Dan siapa yang telah memberikan warna tumbuhan laut kepada seekor udang? Warna pada makhluk-makhluk ini, yang sesuai dengan lingkungan yang mereka huni, tidak akan mungkin terjadi secara kebetulan melalui proses kimia apa pun atau faktor lain mana pun.

Juga tidak mungkin bagi seekor ikan, udang, atau kepiting untuk menyadari konsep warna dan menghasilkan sistem yang membuat perubahan warna pada diri mereka sendiri. Pemikiran yang seperti ini tidak lebih dari khayalan belaka. Merancang sistem sedemikian, menempatkannya kepada makhluk, mengatur rangkaian dalam gen sehingga dapat terjadi perpindahan dari generasi ke generasi, dan menyandikan semua informasi di dalam sel makhluk hidup, hanya dapat dilakukan oleh pemilik kekuatan yang hebat.

Pemilik kekuatan ini adalah Allah. Allah menciptakan semua makhluk bersamaan dengan ciri-ciri yang mereka miliki. Allah menarik perhatian kita kepada kenyataan ini di dalam ayat berikut:

Apakah Allah Yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan dan rahasiakan); dan Dia Mahahalus lagi Maha Mengetahui? Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rejeki-Nya. Dan hanya kepada-Nya lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan. (QS. Al Mulk, 67: 14-15)

Komentar
  1. […] dan dibalik tembok itu terdapat  2   ekor  onta  jantan.  Sementara  pemiliknya  kesulitan  untuk menggiring keduanya (karena berontak). Ketika salah satu onta  tersebut melihat Rasulullah […]

  2. […] hadis yang sama menerangkan bahawa pada hari kiamat nanti akan dibuka penutup neraka Jahannam, maka ketika pintu neraka Jahannam itu terbuka, akan […]

  3. […] hadis yang sama menerangkan bahawa pada hari kiamat nanti akan dibuka penutup neraka Jahannam, maka ketika pintu neraka Jahannam itu terbuka, akan […]

  4. […] atas lantai. Ia pun masuk Islam dihadapan Ja’far bin Abi Thalib dan para sahabatnya. Nabi SAW  melaksanakan shalat gaib ketika ia wafat. Diriwayatkan bahwa kuburannya selalu memancarkan […]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s