Burung-Burung Yang Menangkal Racun: Makao

Posted: 26 Mei 2010 in ALLAH & Ciptaan-Nya

Bila seseorang terinfeksi racun, cara penanggulangannya adalah minum obat untuk menangkal pengaruh racun atau mengeluarkan racun dari tubuhnya melalui penanganan medis. Bila tidak, seseorang yang tidak memiliki pengetahuan khusus tentang racun tentu tidak bisa mengobati dirinya sendiri dengan memanfaatkan tanaman atau beberapa jenis zat yang bisa menangkal pengaruh racun.

Namun, sejumlah makhluk sudah memiliki pengetahuan ini sejak lahir, sementara manusia rata-rata harus mempelajarinya melalui pendidikan. Hewan-hewan tertentu, yang tidak memiliki pikiran sehingga tidak dapat dididik, tidak punya kecerdasan, dan pendeknya, tidak punya akal sama sekali, dapat mengobati diri mereka dengan sangat mudah. Hal yang menarik perhatian dari metode yang digunakan hewan untuk menyembuhkan dirinya sendiri adalah mereka benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dan bisa memutuskan apa yang terbaik untuk masing-masing penyakit. Apakah memang hewan-hewan ini sendiri yang memutuskan hal ini? Dengan cara apa hewan-hewan ini memiliki pengetahuan sedemikian? Para evolusionis mengklaim bahwa sebagian besar tingkah-laku hewan yang seperti ini adalah berdasarkan insting atau naluri. Tetapi, mereka tidak dapat menerangkan asal-usul tingkah-laku ini atau bagaimana tingkah-laku ini muncul untuk pertama kalinya.

Pertama-tama, tidak mungkin makhluk-makhluk mempelajari tingkah-laku ini dengan berjalannya waktu. Hewan yang keracunan, misalnya, akan segera mati. Bila sudah begitu, tidak mungkin lagi hewan ini membayangkan cara melenyapkan faktor yang menyebabkannya keracunan. Selain itu, kita tidak boleh lupa bahwa hewan tidak punya akal sehingga tidak mampu memikirkan jalan keluar yang seperti itu.

Marilah kita lihat, melalui suatu contoh, bagaimana hewan menampilkan perilaku sadar atau berakal saat menyembuhkan diri. Makao, yang merupakan sejenis burung nuri, hidup di wilayah tropis Amerika Selatan dan Tengah. Salah satu sifat yang paling menonjol dari makhluk ini, di samping warna-warninya yang sangat memesona, adalah mereka memakan biji-bijian yang beracun. Burung ini, yang dapat memecahkan kulit yang terkeras sekali pun dengan paruhnya yang bengkok, adalah ahli di bidang biji beracun. Ini cukup mengagetkan, karena, bila burung memakan biji beracun, biasanya hal itu akan mencelakakan mereka. Namun, yang mengherankan, hal ini tidak terjadi. Segera sesudah memakan biji beracun, burung langsung terbang menuju tempat berbatu-batu dan mulai menggerogoti dan menelan pecahan batu bertanah liat di sana. Alasan di balik perilaku ini adalah pecahan batu bertanah liat menyerap racun di dalam biji-bijian, sehingga menetralisir pengaruh racun. Dengan cara ini, burung-burung dapat mencernakan biji-bijian tanpa membahayakan tubuhnya sama sekali.28

Sudah jelas tidak mungkin makao tahu dengan sendirinya bagaimana menawarkan atau mengurangi pengaruh racun yang ditemukan dalam biji-bijian yang dimakannya. Inilah bukti bahwa perilaku berakal pada makhluk hidup ini tidak berasal dari dirinya sendiri, dan asal muasalnya juga tidak dapat dicari pada kekuatan atau faktor lain yang ada di alam. Ada kekuatan yang tak terlihat yang mengendalikan tingkah-laku semua makhluk, dan, dengan kata lain, mengilhami apa yang harus dilakukannya. Kekuatan yang tiada tara ini adalah milik Allah. Allah, Sang pemilik pengetahuan yang tak tertandingi, adalah Pemelihara segala sesuatu.

Komentar
  1. […] saw pun meludahinya. Maka sembuhlah saat itu juga. Dan tidak pernah sakit mata lagi. Dia juga didoakan Rasulullah saw saat sakit, lalu sembuhlah ia. Dan setelah itu tidak pernah lagi mengeluh […]

  2. […] dalam hadis tersebut bahawa pada setiap lembah itu terdapat 70,000 gudang dari api, dan pada setiap gudang itu pula terdapat 70,000 kamar dari api, pada setiap kamar itu pula […]

  3. […] dalam hadis tersebut bahawa pada setiap lembah itu terdapat 70,000 gudang dari api, dan pada setiap gudang itu pula terdapat 70,000 kamar dari api, pada setiap kamar itu pula […]

  4. […] nabi walau tiada sepenuhnya sejak kelahiran beliau, melainkan hanya sejak beliau di angkat menjadi nabi dan rasul yang kisahnya teramat bersesuaian dengan apa-apa yang disampaikan didalam Al-Qur’an, […]

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s